800.000 Warga Ukraina Kabur Hindari Wajib Militer

Jumat, 19 Januari 2024 - 23:10 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Talamus.id, – Hampir 800.000 lelaki berusia militer sudah secara ilegal meninggalkan Ukraina ke negara-negara Eropa lainnya untuk menghindari pertentangan dengan Rusia, dan Uni Eropa mesti menolong mengembalikan mereka ke garis depan.

Anggota Parlemen Eropa Jaak Madison menyampaikan di Parlemen Eropa menyampaikan bahwa di ketika Presiden Ukraina Vladimir Zelensky mendatangi Tallinn pekan kemudian, ia membuktikan bahwa Kiev membutuhkan lebih banyak personel, alasannya ialah negara tersebut sudah kehilangan ribuan prajurit dalam pertentangan dengan Rusia.

Ia mengklaim di sekarang ini terdapat ratusan ribu lelaki Ukraina yang tinggal di Eropa yang “secara ilegal” melarikan diri di saat pertempuran dengan Rusia pecah pada Februari 2022.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pejabat Estonia menyebut orang-orang tersebut selaku “pengecut,” dan bersikeras bahwa UE mesti membantu Kiev mendapat mereka kembali, serta menawarkan sumbangan militer komplemen gampang-mudahan “mereka tidak mati di Ukraina.”

Estonia Tak Deportasi

Namun Perdana Menteri Estonia Kaja Kallas memberikan pada hari Minggu bahwa Tallinn tidak berniat mendeportasi warga negara Ukraina yang berusia militer, menandakan bahwa UE sudah menawarkan proteksi sementara kepada orang-orang ini dan tidak akan setuju untuk mengirim mereka kembali ke Ukraina.

Dia menambahkan bahwa jika Kiev ingin mereka kembali, maka mereka mesti meyakinkan mereka untuk melakukannya.

Kiev sudah berulang kali memberi kode dalam beberapa pekan terakhir bahwa serdadu Ukraina sangat memerlukan rekrutan baru, sesudah serangan jawaban mulut mayoritas panas yang banyak digembar-gemborkan gagal menciptakan keuntungan teritorial yang signifikan dan malah menyebabkan banyak korban jiwa.

Seorang komandan Ukraina juga mengungkapkan dalam suatu wawancara pada hari Minggu bahwa usia rata-rata tentara yang di kini ini bertugas di pasukan Kiev merupakan di atas 40 tahun, dan bahwa militer sangat membutuhkan lelaki yang lebih muda, pertanda bahwa mereka yang bergabung dengan serdadu pada permulaan konflik, sebagian besar “pergi”.

Dipersulit Masuk Rumah Sakit

Laki-laki Ukraina yang mungkin menyanggupi syarat untuk wajib militer diharuskan menampilkan dokumen dari pusat perekrutan sebelum mereka sanggup dirawat di rumah sakit biasa , lapor outlet Strana pada hari Kamis, mengutip banyak sekali sumber dari seluruh negeri.

Klaim bahwa sistem layanan kesehatan publik melaksanakan pekerjaan sama dengan kementerian pertahanan muncul di saat emigrasi massal dan penghindaran wajib militer melemahkan upaya Kiev untuk memobilisasi pasukan extra .

Bulan Juni kemudian, seorang pejabat lokal di Wilayah Ivano-Frankivsk di Ukraina barat mengakibatkan kehebohan nasional, di ketika ia memberitahukan bahwa lelaki dalam usia wajib militer yang tidak melapor ke sentra perekrutan untuk kemungkinan wajib militer tidak akan dirawat di rumah sakit regional untuk perawatan non-darurat. .

Pakar hukum memberikan pada di ketika itu bahwa pembatasan tersebut tidak konstitusional dan para pejabat kemudian kembali melaksanakan hal tersebut.

Namun, sekarang kampanye informal yang mendorong warga Ukraina untuk ikut wajib militer sedang berlangsung, klaim Strana, mengutip beberapa anekdot.

Salah satu permasalahan yang disangka melibatkan seorang ayah, yang diminta untuk menerima surat pemberitahuan dari petugas wajib militer sebelum putranya mampu dirawat.

Pria itu mengancam akan mengajukan pengaduan ke polisi dan petugas medis pun mundur, kata laporan itu.

Dorongan untuk mendaftar tiba melalui sistem medis yang dioperasikan pemerintah dan dilaporkan sudah menyebabkan peningkatan permintaan kepada layanan kesehatan swasta.

Seorang perwakilan dari asosiasi jual beli memberikan terhadap Strana bahwa rumah sakit swasta di Kiev mengalami peningkatan konsumen sebesar 20 hingga 30 persen pada mulut dominan gugur kemudian.

“Sebelumnya, jumlah lelaki dan perempuan yang dirawat di rumah sakit kira-kira sama. Sekarang, jumlah laki-lakinya meningkat dua kali lipat,” kata seorang dokter yang melakukan pekerjaan di klinik swasta terhadap outlet tersebut.

Berita Terkait

Mengejutkan! Israel Rencanakan Serangan saat Pengiriman Bantuan ke Gaza
KEJI! Pasukan Israel Tembaki Warga Palestina saat Sedang Mengambil Bantuan
Rusia Kaya Energi, Namun Banyak Warga Kedinginan Di Rumah Sendiri
7 Fakta Efek Gempa M 7,1 Guncang Perbatasan China
Senjata Makan Tuan! Niat Racuni Hamas, Gas Beracun Idf Bunuh Tawanan Israel
10 Fakta Iran Dan Pakistan Kini Saling Serang
Rusia TAK TINGGAL DIAM Yaman Dibombardir AS dan Inggris
Krisis Kemanusiaan Gaza: Oxfam Ungkap Rekor Kematian yang Mengejutkan Akibat Agresi Israel

Berita Terkait

Rabu, 6 Maret 2024 - 09:30 WITA

Mengejutkan! Israel Rencanakan Serangan saat Pengiriman Bantuan ke Gaza

Jumat, 1 Maret 2024 - 20:02 WITA

KEJI! Pasukan Israel Tembaki Warga Palestina saat Sedang Mengambil Bantuan

Rabu, 24 Januari 2024 - 11:40 WITA

Rusia Kaya Energi, Namun Banyak Warga Kedinginan Di Rumah Sendiri

Selasa, 23 Januari 2024 - 19:59 WITA

7 Fakta Efek Gempa M 7,1 Guncang Perbatasan China

Jumat, 19 Januari 2024 - 23:10 WITA

800.000 Warga Ukraina Kabur Hindari Wajib Militer

Jumat, 19 Januari 2024 - 23:04 WITA

Senjata Makan Tuan! Niat Racuni Hamas, Gas Beracun Idf Bunuh Tawanan Israel

Jumat, 19 Januari 2024 - 09:58 WITA

10 Fakta Iran Dan Pakistan Kini Saling Serang

Sabtu, 13 Januari 2024 - 18:18 WITA

Rusia TAK TINGGAL DIAM Yaman Dibombardir AS dan Inggris

Berita Terbaru

Advertorial

Seperti Apa Kebahagiaan dan Cinta Itu?

Minggu, 2 Jun 2024 - 08:09 WITA