Gempa Turki-Suriah: Cuaca Dingin Menambah Kesedihan saat Angka Kematian Melewati 20.000

Jumat, 10 Februari 2023 - 07:00 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Talamus.id, – Tim Penyelamat masih mencari korban jiwa di reruntuhan, cuaca yang sangat dingin membuat Tim Penyelamat kesulitan dalam mengevakuasi korban yang masih berada di balik reruntuhan.

Presiden Turki menyebut gempa ini sebagai “bencana besar abad ini”.

Upaya bantuan internasional mulai terasa. Pada Kamis, Bank Dunia menjanjikan bantuan sebesar $1.78 miliar ke Turki termasuk dana segera untuk membangun infrastruktur dasar dan untuk mendukung mereka yang terpengaruh oleh gempa bumi.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Upaya dari lebih dari Tim penyelamat di lapangan terhambat oleh beberapa kendala logistik termasuk kekurangan kendaraan dan jalan yang rusak.

Pada Kamis, bantuan kemanusiaan PBB pertama melintasi batas ke Suriah barat laut melalui gerbang Idlib al-Hawa. Gerbang tersebut adalah satu-satunya cara bagi bantuan PBB untuk mencapai wilayah tersebut tanpa melalui area yang dikendalikan oleh pemerintah Suriah.

Menteri Guterres berjanji akan ada bantuan lebih banyak dan ia meminta Dewan Keamanan PBB untuk mengizinkan bantuan dikirim melalui lebih dari satu gerbang batas.

“Ini adalah untuk persatuan, bukan saat untuk mempolitisasi, tetapi jelas bahwa kita membutuhkan dukungan masif,” katanya.

Munira Mohammad, seorang ibu dari empat anak yang melarikan diri dari Aleppo setelah gempa, mengatakan kepada Reuters bahwa mereka sangat membutuhkan pemanas dan bantuan lebih banyak,  “malam kemarin kami tidak bisa tidur karena sangat dingin. Ini sangat buruk”.

Grup penyelamat White Helmets mengatakan bahwa Tim bantuan dari PBB  yang mencapai wilayah tersebut tidak dilengkapi dengan peralatan khusus untuk membebaskan orang yang terjebak di bawah reruntuhan.

“Ini membuat kami sangat kecewa pada saat kami sangat membutuhkan peralatan seperti itu untuk membantu kami menyelamatkan nyawa dari bawah reruntuhan” .

Pejabat mengatakan pada Kamis bahwa 17.600 orang telah meninggal di Turki dan angka kematian setidaknya 3.377 di Suriah. Angka ini melebihi lebih dari 17.000 orang yang tewas ketika gempa serupa menghantam barat laut Turki pada tahun 1999.

Ribuan orang di Turki dan Suriah menghabiskan malam keempat mereka berlindung dari suhu yang sangat dingin di tempat sementara setelah kehilangan rumah mereka akibat gempa bumi.

Berita Terkait

Rusia Kaya Energi, Namun Banyak Warga Kedinginan Di Rumah Sendiri
7 Fakta Efek Gempa M 7,1 Guncang Perbatasan China
800.000 Warga Ukraina Kabur Hindari Wajib Militer
Senjata Makan Tuan! Niat Racuni Hamas, Gas Beracun Idf Bunuh Tawanan Israel
10 Fakta Iran Dan Pakistan Kini Saling Serang
Rusia TAK TINGGAL DIAM Yaman Dibombardir AS dan Inggris
Krisis Kemanusiaan Gaza: Oxfam Ungkap Rekor Kematian yang Mengejutkan Akibat Agresi Israel
Menteri Keuangan Israel Serukan Pemusnahan Kota Palestina Huwara di Tepi Barat

Berita Terkait

Rabu, 24 Januari 2024 - 11:40 WITA

Rusia Kaya Energi, Namun Banyak Warga Kedinginan Di Rumah Sendiri

Selasa, 23 Januari 2024 - 19:59 WITA

7 Fakta Efek Gempa M 7,1 Guncang Perbatasan China

Jumat, 19 Januari 2024 - 23:10 WITA

800.000 Warga Ukraina Kabur Hindari Wajib Militer

Jumat, 19 Januari 2024 - 23:04 WITA

Senjata Makan Tuan! Niat Racuni Hamas, Gas Beracun Idf Bunuh Tawanan Israel

Jumat, 19 Januari 2024 - 09:58 WITA

10 Fakta Iran Dan Pakistan Kini Saling Serang

Sabtu, 13 Januari 2024 - 18:18 WITA

Rusia TAK TINGGAL DIAM Yaman Dibombardir AS dan Inggris

Jumat, 12 Januari 2024 - 14:15 WITA

Krisis Kemanusiaan Gaza: Oxfam Ungkap Rekor Kematian yang Mengejutkan Akibat Agresi Israel

Jumat, 3 Maret 2023 - 05:46 WITA

Menteri Keuangan Israel Serukan Pemusnahan Kota Palestina Huwara di Tepi Barat

Berita Terbaru

Entertainment

Sinopsis Film Reprisal , Memburu Keadilan Dalam Aksi Hebat

Rabu, 21 Feb 2024 - 14:40 WITA